Cina Tahan 1000 Lebih Imam Dan Pemimpin Agama Islam Di Xinjiang Sejak Penumpasan 2014

detikislami.com РCina telah memenjarakan atau menahan lebih dari 1000 lebih imam dan pemimpin agama lainnya dari Muslim Uighur dan latar belakang Muslim lainnya sejak penumpasan tahun 2014 di wilayah Xinjiang, menurut laporan, yang mengakibatkan kematian 18 ulama dalam penahanan.

Para imam tersebut menjadi sasaran karena peran mereka sebagai pemimpin agama, dakwah dan pengorganisasian shalat berjamaah, menurut kesaksian yang dikutip dalam laporan yang disusun oleh Proyek Hak Asasi Manusia Uyghur.

Tahanan telah dituduh “menyebarkan ekstremisme”, “mengumpulkan massa untuk mengganggu ketertiban sosial”, dan “menghasut separatisme”.

Laporan UHRP mengutip 1.046 ulama yang telah ditahan sejak 2014 dengan setidaknya 304 dikirim ke penjara alih-alih “kamp pendidikan ulang”, yang digambarkan oleh kelompok hak asasi sebagai kamp konsentrasi.

Dokumen pengadilan yang dikutip dalam laporan tersebut menunjukkan bahwa 96 persen dari mereka yang divonis dijatuhi hukuman setidaknya lima tahun penjara, 26 persen diberikan hukuman 20 tahun atau lebih, dan 14 dijatuhi hukuman seumur hidup.

Selama empat tahun terakhir, otoritas Cina telah melakukan kampanye brutal asimilasi paksa yang menargetkan orang Uighur, etnis minoritas Turki yang berasal dari Xinjiang.

Kelompok hak asasi manusia dan mantan narapidana melihat langkah-langkah tersebut sebagai bagian dari kampanye untuk secara paksa mengasimilasi orang Uighur dan minoritas lainnya ke dalam masyarakat etnis mayoritas Han di negara itu, menipiskan budaya unik dan kepercayaan agama mereka.

Muslim di Xinjiang dilarang berpuasa selama bulan suci Ramadan dan dipaksa untuk minum alkohol dan makan daging babi – yang keduanya dilarang dalam Islam – di kamp-kamp interniran.

Cina tidak mau mengakui pemaksaan tersebut, mengklaim program pelatihan, skema kerja dan pendidikan yang lebih baik telah membantu memberantas ekstremisme di wilayah barat laut dan meningkatkan pendapatan.

Tindakan keras tersebut telah memicu sanksi dari Barat, dan pada hari Rabu sekelompok negara Barat dijadwalkan untuk mengadakan acara PBB tentang penindasan Cina terhadap Uighur. [Mas]

 

sumber : voa-islam.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.