Ratusan Ribu Orang Berdemo Di Ibukota Utama Eropa Untuk Mendukung Palestina

detikislami.com – Ratusan ribu pengunjuk rasa berbaris di ibu kota utama Eropa pada hari Sabtu (22/5/2021) untuk mendukung warga Palestina setelah pemboman 11 hari Israel di Jalur Gaza yang terkepung yang menewaskan ratusan orang, termasuk puluhan anak-anak.

Demonstran di London, Paris, dan kota-kota Prancis dan Inggris lainnya berbondong-bondong turun ke jalan-jalan pada akhir pekan untuk mempertahankan tekanan pada Israel ketika pasukannya terus memberlakukan pembatasan pada warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur meskipun ada kesepakatan gencatan senjata.

Di London, penyelenggara mengatakan sekitar 180.000 muncul untuk berdiri sebagai solidaritas dengan warga Palestina, sementara 4.000 menghadiri rapat umum di ibu kota Prancis.

“Gencatan senjata tidak menyelesaikan pertanyaan. Pertarungan ini menyangkut semua orang yang terikat pada nilai-nilai keadilan, martabat dan hukum,” kata Bertrand Heilbronn, presiden Asosiasi Solidaritas Palestina Prancis yang mengorganisir unjuk rasa Paris dan demonstrasi lainnya.

Para demonstran ibu kota meneriakkan slogan-slogan seperti “Palestina akan hidup, Palestina akan menang”, “pembunuh Israel, kaki tangan Macron”, “dan Kami semua adalah orang Palestina.”

“Sekalipun pemboman telah berakhir, penjajah masih di sana. Penduduk Sheikh Jarrah masih menghadapi ancaman pengusiran dan Jalur Gaza diblokade,” kata Wael, seorang demonstran berusia 28 tahun dengan bendera Palestina digantung di sekeliling bahunya.

Protes lainnya diadakan di kota Strasbourg di Prancis timur, Lille utara dan Toulouse serta Montpellier di selatan.

“Warga Palestina memiliki hak untuk hidup damai dan bernegara. Israel telah merampas hak dan rumah kami. Saya orang Palestina tetapi saya tidak lagi memiliki hak untuk pergi ke sana, keluarga saya telah kehilangan segalanya,” kata Imad Deaibis di Strasbourg.

Ribuan orang menjadi tunawisma di daerah kantong miskin Gaza di mana gencatan senjata pada hari Jum’at mengakhiri serangan udara mematikan Israel di wilayah yang dikepung tersebut.

Pada hari Kamis, Human Rights Watch memperingatkan pemboman Israel baru-baru ini di Gaza mungkin merupakan kejahatan perang dan menyoroti pentingnya peran Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

“Semua penderitaan yang sedang berlangsung, pertumpahan darah, perampasan, dan kehancuran akhirnya harus menghentikan gagasan lelah bahwa pengadilan tidak memiliki peran untuk dimainkan di Palestina,” kata Balkees Jarrah, direktur asosiasi di Program Keadilan Internasional HRW, dalam sebuah pernyataan.

ICC membuka penyelidikan atas kejahatan serius yang dilakukan di wilayah Palestina pada bulan Maret, menyusul keputusan penting dari hakim pengadilan. Jaksa Fatou Bensouda memimpin penyelidikan terhadap pemukiman ilegal Yahudi Israel yang melanggar hukum di Tepi Barat dan dugaan kejahatan perang oleh pasukan Israel dan kelompok bersenjata Palestina selama perang Gaza 2014.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel menganggap pengadilan yang bermarkas di Den Haag itu “tidak memiliki kewenangan” untuk mulai menyelidiki negaranya.

Human Rights Watch dan kelompok hak asasi lainnya telah bertahun-tahun meminta ICC untuk menyelidiki otoritas Israel atas “kejahatan terhadap kemanusiaan, apartheid dan penganiayaan”.

“Kebenaran yang tidak menyenangkan adalah bahwa hilangnya nyawa warga sipil yang mengerikan adalah hasil yang dapat diprediksi dari pelanggaran masa lalu yang hampir tidak ada yang bertanggung jawab untuk dimintai pertanggungjawaban. Negara-negara yang gagal untuk memeriksa impunitas ini memainkan peran dalam konsekuensi mengerikan yang mengalir dari itu, “kata Jarrah.

Tapi “tanpa dukungan lebih dari komunitas internasional, penyelidikan mungkin dalam bahaya”, tambahnya.

Sedikitnya 246 orang, termasuk 65 anak-anak, tewas di Gaza sejak Israel memulai kampanye serangan udara pada 10 Mei. Diperkirakan 72.000 orang telah mengungsi, sementara pejabat kemanusiaan mengatakan kerusakan properti dan infrastruktur membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibangun kembali. Roket Hamas yang diluncurkan dari jalur tersebut telah menewaskan dua belas orang di Israel. [San]

 

sumber : voa-islam

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.