Rusia Dukung Rencana Integrasi Taliban Ke Dalam Pemerintahan Sementara Afghanistan

detikislami.com – Rusia¬†mengatakan pada hari Jum’at (12/3/2021) bahwa pihaknya mendukung integrasi Taliban ke dalam pemerintahan sementara masa depan di Afghanistan, ketika kekuatan global meningkatkan upaya untuk mengamankan kesepakatan damai dan mengakhiri perang selama beberapa dekade.

Komentar kementerian luar negeri datang ketika batas waktu Mei mendekat bagi Amerika Serikat untuk mengakhiri keterlibatan militer dua dekade di negara yang porak poranda itu.

Washington telah mendorong kepemimpinan Afghanistan untuk bekerja menuju pembentukan pemerintah “inklusif” dan mengusulkan pembicaraan dengan Taliban untuk mengamankan kesepakatan damai.

“Pembentukan pemerintahan inklusif sementara akan menjadi solusi logis untuk masalah mengintegrasikan Taliban ke dalam kehidupan politik damai Afghanistan,” kata juru bicara kementerian luar negeri Rusia Maria Zakharova kepada wartawan menjelang pembicaraan pekan depan di Moskow.

Namun dia menambahkan bahwa keputusan itu harus dibuat “oleh rakyat Afghanistan sendiri dan harus diselesaikan selama negosiasi tentang rekonsiliasi nasional”.

Presiden AS Joe Biden mengakhiri tinjauan tentang apakah akan tetap berpegang pada kesepakatan dengan Taliban yang dinegosiasikan oleh pendahulunya Donald Trump yang ingin menarik pasukan terakhir AS dari Afghanistan pada Mei.

Apa yang disebut Kesepakatan Doha yang ditandatangani di ibu kota Qatar tahun lalu menggarisbawahi keinginan Trump untuk mengakhiri keterlibatan militer AS yang telah berlangsung lama.

Tetapi pemerintahan Biden telah mengisyaratkan bahwa mereka ingin melihat dengan seksama kesepakatan Trump dan akibatnya bagi Afghanistan dan stabilitas regional.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menulis surat kepada para pemimpin Afghanistan yang mendorong mereka untuk mempertimbangkan “pemerintahan baru yang inklusif”.

Dia juga mengusulkan agar pembicaraan berlangsung dalam beberapa minggu di Turki untuk menyegel kesepakatan damai yang komprehensif dengan Taliban.

Tidak ada terobosan cepat

Penarikan AS yang dijadwalkan diperumit oleh gelombang baru dalam pertempuran dan kekhawatiran bahwa keluarnya cepat hanya akan menimbulkan kekacauan lebih lanjut.

Kesepakatan Doha 2020 mengatakan Taliban berjanji untuk tidak mengizinkan wilayah Afghanistan digunakan oleh jihadis setelah penarikan AS.

Surat Blinken kepada Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan dengan blak-blakan bahwa Washington khawatir “situasi keamanan akan memburuk dan Taliban dapat memperoleh keuntungan teritorial dengan cepat” jika Amerika Serikat tiba-tiba mundur.

Blinken mengusulkan pengurangan kekerasan selama 90 hari yang akan menghindari serangan musim semi berdarah tahunan Taliban.

Dia menambahkan bahwa Washington meminta PBB untuk mengadakan pertemuan para menteri luar negeri dari tetangga Afghanistan untuk memastikan stabilitas masa depan.

Tetapi kepemimpinan Afghanistan telah menanggapi surat Blinken dengan sangat hati-hati.

Wakil Presiden Afghanistan Amrullah Saleh mengatakan nasib negara tidak dapat ditentukan oleh “20 orang dalam satu ruangan”.

Moskow akan menjadi tuan rumah pembicaraan minggu depan antara anggota pemerintah Afghanistan dan Taliban, upaya terbaru Kremlin untuk memperkuat perannya sebagai perantara dalam konflik, beberapa dekade setelah pendudukan Soviet di Afghanistan berakhir. [Mas]

 

Sumber : voa-islam.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.